Sebenarnya  aku  nggak  ada  rencana  untuk  menulis  kenapa  dan  bagaimana
untuk  membuat  travel blog.  Terlebih  lagi  karena  aku  bukan  seorang  expert  untuk  menjelaskan  langkah-langkah  bagaimana  memulai  sebuah  travel  blog  bahkan  sampai  ke  sebuah  website.  Tapi  aku  pikir  nggak  ada  salahnya  sih  berbagi,  kenapa  dan  bagaimana  aku  membuat  travel  blog  ini.  😀

 

Why am I blogging?

 

Sedari  dulu  aku  memulai  sesuatu  dari  nol.  Membuat  travel  blog  ini  pun,  aku  awali  dengan  browsing  di  internet,  tanya  ke  tetangga  kanan  kiri  dan  bergabung  dengan  komunitas  blogger  di  kota  tempat  aku  tinggal.  Semakin  bertambah  informasi,  wajar  kalau  kita  jadi  semakin  bingung dan  berasa  tambah  kesasar.  LOL

Jadi  kenapa  aku  mulai  membuat  travel blog  ini,  dikarenakan  tiga  hal yang  saling  berkaitan.  Traveling  –  dream  –  Freedom!

Dimulai  dari  poin  ketiga  Freedom!

Aku  ingin  mencapai  sebuah  kata  freedom dalam  hidupku.  Aku  sadar,  alokasi  tabunganku  pasti  buat  traveling.  Oleh  karena itu,  aku  mulai  berpikir  gimana  cara  menjadikan  hobi  aku  ini  sebagai  hobi yang berbayar?  Yeep;  paid  travel  bloggertravel  advisortravel  planner  or  whatever.  Intinya  aku  mulai  melirik  untuk  ber-freelance  ria  yang bergerak di  bidang  yang  aku  sukai.

Kata-kata  freelance  menurutku  membuat  kita  bisa  menciptakan  lifestyle  yang  kita inginkan.  Bayangin  deh,  enakkan  mau  kerja  enggak  perlu  mandi  dan  bisa  kerja dimana  aja. Walaupun  kerjaan  yang  sekarang  aku  punya  itu  sudah  sangat menyenangkan,  kalau  diungkapkan  dalam  kata-kata,  “I couldn’t  ask  for  more!”

Minggu  pertama  membeli  domain,  sudah  mulai  kebayang,  duh  bakal  ada  yang baca  nggak  ya  tulisanku?  Pada  suka  nggak  ya?  Bakal  buang-buang  waktu nggak ya?  Semua  pertanyaan  itu  wajar  banget!  Tetapi  kalau  aku  putar  ke  atas  di  point yang  kedua,  aku  masih  punya  mimpi  yang  udah  lama  banget  nggak  pernah  aku usik,  menulis.

Blog  ini  merupakan  personal  blog  yang  berisi  informasi  terbuka, dimana  aku menuliskan  perspektifku  terhadap  sebuah  pengalaman  saat  traveling.  Di  sini  juga tempatku  menyalurkan  hasrat  dalam  menulis,  itung-itung  juga  dokumentasi  online untuk  para  cucu  dan  cicitku  nantinya.  Jadi  biar  mereka  tahu  gimana  nenek  atau buyut  mereka  nge-Rock  dunia,  LOL!

Kembali  ke  poin  pertama  yaitu  traveling,  traveling  mungkin  bagiku  sudah  seperti candu,  makanya  ada  yang  bilang,  “jangan  pernah  mencoba  traveling  kalau  takut ketagihan.” 😀  Aku  memang  nggak  pernah  bisa  diam  di sebuah  tempat,  disisi  lain masih  banyak  banget daftar  tempat  yang  ingin  aku  kunjungi.  Berharapnya  dengan ini  travel  blog,  aku  bakal  lebih  sering  lagi  traveling.


Terus  mulai  dari  mana  nih  untuk  membuat  travel blog?

Dimulai  kalian  harus  suka  traveling  pastinya,  bukan  traveling  karena  paksaan maupun  gengsi  belaka! Yang  kalian  harus  tahu,  traveling  nggak  selalu happy melulu.

  • Kalau  kalian  suka  traveling  dan  punya  memory  kuat,  mulai  deh  kalian  himpun  kumpulan  memory  kalian.  Setelah  itu  kalian  harus  bikin  konsep  struktur,  bagaimana  bentuk  travel blog  kalian.

 

  • Memilih  nama  blog,  yang  ini  menurutku  penting  banget  sih,  sebelum  blog  Nomaddictnous  aku  sudah  punya  tiga  blog,  yang  pada  akhirnya  cuma  setengah-setengah.  Blog  pertama  aku  pake  nama  sosmed,  “kartikausmanali” dan “post from the toilet”  –  aku  bilang  nggak  ada  masalah  dengan  kedua  nama  ini,  tetapi  kurang  mengarah  konten  yang  aku  tulis  (traveling). Blog aku yang ketiga bernama “soloboots”,  belajar  dari  pemilihan  nama  “soloboots”,   nama  ini  aku  pilih  waktu  jamanku  masih  jomblo  dan  suka  traveling  sendirian.  Tetapi  karena  sekarang  sudah  berbuntut,  nggak   mungkinkan   aku  masih  menyebut  diriku  sebagai   soloboots?  Jadi  kalau  kalian  mau  pilih  nama  blog/website,  pilihlah  yang  netral  dan  bisa  dipakai  sampai  kapanpun.

Gimana  cara  memilih  nama  travel  website/blog?  Aku  nggak  bisa  kasih  saran gimana  caranya,  tapi  yang  aku  lakukan  adalah  mencari  kata  yang  tepat  dengan diri  kalian  dan gaya artikel  kalian  masing-masing.  Perbanyak  aja  browsing  nama dan  arti  kata,  lalu  kalian  olah  sampai  ketemu  yang  pas!

  • Ada  baiknya  kalian  belajar  grafik  design,  minimal  Photoshop  biar  foto-foto  di  website  kalian  kelihatan  ciamik,  tapi  instagram  dan  aplikasi  di  smartphone  tampaknya  sudah  banyak  membantu  kok.  Bicara  mengenai  desain  logo,  menurutku  lumayan  penting  karena  ini  bakal  jadi  identitas  kalian.  Aku  memakai  illustrator  atau  kalau  kalian  ada  sedia  dana  kalian  bisa  meminta  desain  grafis  untuk  membuat  logo  kalian.

  • Selanjutnya  memilih  website  builder,   dulu  aku  pengguna  Blogspot  sebelum  aku  yakin  WordPress  adalah  yang  paling  cocok  untuk  para  blogger.  Sebelum  yakin  menentukan  Wordpress  sebagai  pilihanpun,  aku  juga  sudah  menyusun  tulisan  aku  di  Weebly.  Pilihan  aku  pertama  kali  jatuh kepada  Wix  dan  Weebly!  Kenapa?  Karena  gampang  tinggal  drag  and  drop  aja  dan  juga  kelihatannya  lebih  elite,  LOL.

Mau  tahu  saran  pendek  aku, jangan  pilih  Wix  kalau  kalian  suka  ganti  design,  karena  dengan  Wix  kalau  kalian  sudah  milih  satu  design  bakal  agak  susah  untuk  ganti  ke  design  yang  lainnya. Juga  untuk  mobile  theme-nya  harus  kerja  dua  kali.

Kenapa  akhirnya  aku  milih  Wordpress?  Dengan  pertimbangan  aku  butuh  komunitas  sesama  blogger,  jadi  bakal  lebih  gampang  untuk  mengembangkan  traffic.  Wordpress  menurut  aku  susah-susah  gampang,  gampang  kalau  kalian  memiliki  effort  untuk  belajar. 😀 


  • Setelah  kalian  menentukan  website  builder  yang  kalian  pakai,  kalian  punya  dua  pilihan  antara  upgrade  plan  atau  punya  hosting  sendiri.  Menurut  perhitungan  aku  lebih  murah  kalau  kalian  punya  hosting  sendiri,  tetapi  ya  susah,  LOL!  Aku  enggak  bermaksud  buat  mematahkan  semangat  kalian  untuk membuat website sendiri,  tapi  aku  memang  lebih  suka  cerita  pahit-pahitnya  dulu  daripada  manis-manis  belaka. 😛

Kenapa   aku  memilih  mempunyai  webhosting?   Webhosting  itu  gambarannya  kalau  kalian  produksi   baju  terus  kalian  sewa  boutique  sendiri,  nah  kalau  kalian cuma  upgrade  plan  atau  ikut  server  lain,  baju-baju  produksi  kalian  di  jual  bareng  di  rak-rak  dengan  baju-baju  produksi  orang  lain  di  sebuah  pusat  perbelanjaan  (cmiiw, please!– kita sama-sama belajar aja yah di sini).  Kejadian  lain,  kalau pusat  perbelanjaan  kalian  gulung  tikar,  kalian  juga  harus  ikut  angkat  kaki  dari pusat  perbelanjaan  tersebut  dan  membangun  usaha  kalian  ditempat  lainnya  lagi.

  • Memilih  webhosting  lebih  susah  daripada  memilih  website  builder.  Aku  sampai  menghabiskan  waktu  seminggu  untuk  baca  kanan-kiri  (dari  Hostgator, goDaddy, Ipage, dll).  Pertama  aku  yakin  pilih  Bluehost,  karena  Bluehost  banyak  yang  merekomendasikan  dan  sudah berdiri  sejak  tahun  1996,  yang  lebih  tua  kan  lebih  meyakinkan,  ya  kan?  Selain  itu  Bluehost  juga  punya  paket  murah  banget.  Tetapi  usut  punya  usut,  kalau  ingin  mendapatkan  paket  murah  kalian  harus  mengambil  paket  3  tahun  langsung.  Kalau  kalian  cuma  mengambil  setahun  jatuhnya  mahal!  Dari  situ  aku  mulai  merasa  enggak  tertarik  lagi  dengan  tawaran  Bluehost.

Sedari  dulu  kalau  mau  milih  produk  yang  aku  utamakan adalah  kualitasnya,  karena  aku  maunya  long  lasting  (ciyeeehh!!!).  Maka  dari  itu  pilihan  aku  jatuh  kepada,  SiteGround!  Walaupun  harganya  lumayan  pricey,  tetapi  lebih  aman  aja  sih  rasanya  ambil  webhosting  ini.  Selain  itu  team  support  mereka  respond-nya    cepat  dan  oke  banget, bahkan untuk  importing  website  mereka  yang  membantu.  Noted,  untuk memilih  webhosting,  team  support  itu  penting  sekali  apalagi  untuk  kita  yang  masih  sangat  awam  dengan  dunia  per-website-an  😀

  • Setelah kalian menentukan webhosting mana yang akan kalian pakai, barulah kalian membeli domain. Waktu itu aku membeli domain  di- Namecheap, harganya 11€/tahun. Lebih  gampang  lagi,  kalian  bisa  membeli  domain  di  webhosting  yang  kalian  gunakan.

Kalau  semua  sudah  siap,  mulailah  kalian  melakukan  one  click  installation  WordPress  di  dalam  webhosting  kalian.  Bingung  gimana  caranya?  Lihat  Youtube,  banyak  banget  tutorial-nya.  Atau  kalau  kalian  males,  tinggal  kontak  live  support  webhosting  yang  kalian  beli.  Webhosting  yang  baik  live  support-nya  pasti  ringan  tangan.  😀


Gaya menulis,  nah  di  sini  aku  yang  masih  harus  banyak  belajar  untuk  konsisten.  Konsisten  itu  memang  susah,  waktu  pertama  mulai  menulis  lagi,  bahasa  ke  campur  aduk!  Maunya  menulis  menggunakan  Bahasa,  eh  di setiap kata  belok  ke  bahasa  inggris  maupun  Jerman.  Setelah  berusaha  mantap  memakai  Bahasa,  dihadapkan  lagi  dengan  gaya  bahasa  formal  atau  non  formal,  menggunakan  kata  saya  atau  aku,  memang  harus  kalian tentukan.

Yang  aku  lakukan  sampai  sekarang,  adalah  mengambil  jalan  tengahnya,  gaya  menulisku  sama  dengan  gaya  berbicaraku. Jadi  tinggal  menari  aja  nih  jari  di  atas  keyboard.  Tetapi  apesnya  EYD  bahasa  Indonesia  pun  sudah  banyak  yang  error.  Yang  aku  yakin sih  semua  memang  butuh  waktu,  waktu  untuk  belajar,  belajar  dalam  hal  apapun. 😀

Okay,  tulisan  ini  aku  sambung  lain  kali  yah,  kalau  aku  udah  ada  yang  bisa  aku  bagi  ke  kalian.  Stay  tuned!  🙂

 

 

Facebook Comments

Leave a Reply

Show Buttons
Hide Buttons
%d bloggers like this: